Wednesday, August 22, 2012

Ya Allah, berikan aku kekuatan.. #1

As Salam..

kelu aku nak menulis entry kali ni.. lepas aku tengok balik entry terakhir aku buat..

sedih.. sebak.. itu yang aku rasa..

cepat sungguh masa berlalu..

bermula dengan hari Khamis aku bawak Bonda ke Columbia Asia utk buang cyst.. hari Jumaat Bonda jalani scope utk lihat perut + usus besar.. Jumaat petang dah keluar wad.. Sabtu.. segalanya bermula..

pagi Sabtu macam biasa Bonda bersarapan dengan susu Omega + Quaker oat.. tengah hari masih boleh makan tengah hari lauk yg aku masakan utknya buat kali terakhir..

senja sebelum aku berbuka.. Bonda dah tak mau makan.. setelah dipujuk.. hanya susu + oat saja yang dia mau.. selesai makan ubat jantung, darah tinggi + ulser perut... azan Maghrib pun dah berkumandang..

aku dan en suami berbuka macam biasa.. oleh kerana en suami kerja malam hari tu, kami hanya berbuka ala kadar  saja.. bukan la makan sampai dekat nak habis waktu Maghrib.. selesai makan aku terus tunaikan solat Maghrib.. elok je aku habis berdoa.. aku nampak hero kecik lari masuk ke bilik Bonda.. biasanya kalau dia berlari macam tu dia nak kacau Bonda aku bersolat..

sempat lagi laa aku marahkan hero mintak dia bukak kan pintu sebab berkunci dari dalam.. dalam waktu aku mintak hero bukak pintu tu lah aku dengar hero kecik menjerit sambil menangis panggil Mak Tok.. hati aku memang tak sedap masa tu..

bila pintu dibukak je aku terus lari ke dalam.. dan ternampak Bonda dah baring tertiarap dalam keadaan separuh sedar.. aku memang menjerit sampai hilang suara.. aku panggil berkali2 tapi memang tak ada jawapan..semasa aku angkat badan Bonda dan lembik sebelah kanan.. dan Bonda pun dah tak bersuara masa tu.. hanya pandangan mata yang lemah je aku nampak.. dari air wajah aku dapat rasa Bonda nak nyatakan sesuatu pada aku..

dalam keadaan serba panik.. aku cuba juga untuk papah Bonda keluar dari bilik air.. apakan daya aku bila emosi bercampur dengan panik aku memang tak berdaya nak keluarkan Bonda dengan cara yang lebih baik melainkan aku heret je Bonda.. aku sandarkan Bonda pada almari dalam bilik, aku mintak hero kecik 'tahan' Bonda daripada rebah semula sementara aku cari hp utk call en suami balik semula ke rumah..

syukur alhamdulillah.. tempat kerja en suami memang dekat.. tak sampai 5 minit dari rumah.. en suami sampai rumah dalam masa yang sangat singkat pada aku.. dalam keadaan serba kelam kabut.. kami berdua ambil keputusan bawak Bonda terus ke wad kecemasan daripada panggil ambulan untuk datang ke rumah..

dalam perjalanan.. Bonda masih berdaya memegang tangan aku dengan tangan kirinya sambil mata tak lekang dari memandang aku..masih seperti tadi, aku tengok Bonda macam ada benda nak cakap.. tapi aku je yang tak boleh nak paham..

di wad kecemasan.. Bonda masih sedar.. dan masih dengar serta faham apa yang aku cakap.. dia hanya dapat kedipkan mata bila aku tanya dia masih kenal aku  ataupun tak.. saat aku nyatakan abang2 dan kakak aku dalam perjalanan balik.. Bonda genggam tangan aku dengan kuat.. itulah kali terakhir Bonda pegang + genggam tangan aku.. sebelum Bonda koma keesokkan harinya...

* akan bersambung..

berikan aku kekuatan utk kisahkan tentang Bonda untuk aku jadikan kenang kenangan..


Al Fatihah buat Hjh Khalsom bt Taib... :((

6 comments:

lemongrass said...

Assalam Eja,
Sedihnya baca entry kali ni. Semoga Allah tempatkan rohnya bersama golongan mukmin yg lain di Jannah nya.
Al Fatihah...
banyak2 bersabar ye Eja.

Rafshila Romli said...

As salam.... Semoga hang kuat dan tabah menghadapi dugaan ni... Semoga allah menempatkan arwah dalam golongan insan yg beriman... Aamiin...

saniah said...

Al Fatihah buat arwah bonda eja...ya Allah sebak nya bila baca post ni...tabah kan hati ya dik
Allah lebih mnyayangi nya..redha kan lah..arwah pergi dlm bln yg mulia..dan tak jgk lama sakitnya...moga Allah tempatkan arwah bersama sama org2 yg beriman disisi Nya ameeeenn
Takziah buat eja sekeluarga

ejaescobart said...

Salam kak LG,

mudah-mudahan doa kita dimakbulkanNYA.. amiinn..

ejaescobart said...

Shila,

aku pun harap Allah berikan aku kekuatan untuk terus hadapi dugaanNya..

ejaescobart said...

kak Saniah,

terima kasih kak..
mudah-mudahan begitulah hendakNya.. aminn..